7 Proyek Kerikil Batu Alam Untuk Setiap Rumah

Kerikil batu alam menjadi sangat populer di rumah karena berbagai warna dan kegunaannya. Berikut adalah beberapa ide untuk digunakan di rumah Anda sendiri.

Taman Jepang

Taman Jepang dan terkenal akan kedamaian dan ketenangannya. Gaya taman ini menggunakan tanaman tertentu serta batu dan air untuk menciptakan efek ini. Seringkali taman-taman ini dalam skala kecil dan dimasukkan ke dalam desain taman secara keseluruhan daripada menjadi keseluruhan taman.

Pot Dekoratif

Menempatkan beberapa kerikil di sekitar bagian atas tanaman pot dapat membuat tanaman dalam ruangan lebih menarik. Pertimbangkan bagian tanaman pot mana yang ingin Anda jadikan fokus. Anda juga bisa menggunakan pot keramik dekoratif. Putuskan apakah Anda ingin warna yang serasi atau kontras dalam pot dan kerikil yang Anda pilih. Kerikil dan pot yang dipilih akan membantu memfokuskan mata Anda pada tanaman yang telah Anda pilih.

Vas

Kerikil juga sangat efektif digunakan di bagian bawah vas. Vas kaca khususnya terlihat luar biasa dengan beberapa batu alam berwarna di bagian bawah. Basis kerikil juga membantu menahan bunga yang diatur di tempatnya. Vas dekoratif membuat dekorasi meja yang bagus untuk pesta makan malam.

Jalur dan Drive

Jalan dan jalan setapak menjadi sangat rendah perawatannya jika ditutup dengan topping kerikil batu alam kecil. Ukuran kerikil yang Anda pilih perlu mempertimbangkan bagaimana jalur atau drive akan digunakan. Lalu lintas mobil yang padat atau area lalu lintas pejalan kaki membutuhkan batu yang lebih kecil karena lebih nyaman di bawah kaki dan lebih baik untuk mobil untuk dikendarai. Jalan dan jalan kerikil harus memiliki tepi penahan untuk menahan batu di tempatnya. Drive dan jalur perlu diisi ulang dengan batu tambahan sesekali. Mereka sangat tahan lama dan terlihat jauh lebih bagus daripada jalan beton tua biasa.

Fitur Air

Tampaknya sekarang semua orang menginginkan fitur air taman. Mereka bisa sangat kecil atau cukup besar dan berani tetapi selalu menambahkan elemen ketenangan ke taman apa pun. Saat merencanakan fitur air, Anda dapat menggabungkan batu alam dengan berbagai cara. Batu yang lebih besar di sekitar tepi fitur dapat menambah karakter. Kerikil juga dapat digunakan untuk menutupi dasar fitur air dan untuk menutupi kabel atau pompa yang digunakan untuk menyalakannya. Sebelum memilih batu Anda, ingatlah untuk membasahi sampel karena seperti inilah tampilannya di fitur air Anda.

kolam

Aturan yang sama berlaku dengan kolam untuk membasahi sampel Anda dan memeriksa warna batu. Batu alam biasanya berdebu saat dikumpulkan dan saat debu terlepas warna aslinya akan terungkap. Kolam terlihat bagus dengan tepi yang terpasang. Anda dapat menggunakan berbagai bahan termasuk batu fitur, kayu, logam dan banyak lainnya. Anda juga bisa memadupadankan berbagai ukuran batu untuk tampilan yang lebih natural.

Kerikil sebagai Mulsa

Mulsa adalah sesuatu yang lebih banyak dilakukan tukang kebun di kebun. Pada dasarnya ini melibatkan menambahkan lapisan material di atas tanah Anda untuk membantu retensi air. Ini berarti lebih sedikit penyiraman yang menghemat waktu dan juga persediaan air. Tidak semua orang memiliki persediaan air yang tak ada habisnya atau antusiasme untuk memelihara rumput dan kerikil adalah alternatif yang bagus, terutama di daerah yang kering secara alami.

Penyiangan di tempat tidur taman sangat berkurang. Sangat mudah untuk mencabut beberapa gulma yang berusaha tumbuh di antara kerikil. Saat tanaman dewasa dan mengisi ruang tanam, ada sedikit ruang bagi gulma untuk menemukan tempat tumbuh.

Untuk menghentikan rumput agar tidak muncul melalui jalur mulsa kerikil, kami telah menemukan bahwa lapisan koran yang tebal dan kemudian lapisan plastik atau tikar gulma di atasnya bekerja dengan sangat baik. Koran dan plastik membantu mempertahankan kelembapan, alasan penting lainnya untuk mulsa. Di atas plastik ini kerikil-kerikil yang baru saja ada di lubang tanam disebar dalam lapisan yang tebal. Batuan datar yang lebih besar digunakan sebagai tepi.

Post A Comment