Ulasan: Remake ‘Resident Evil 2’ memodernisasi klasik survival-horror

Sekuel Capcom mempertahankan sebagian besar dari apa yang membuat game 1998 hebat plus satu aspek vital – Sistem Zapping. livery bussid

Capcom tidak pernah membiarkan ide yang bagus menjadi sia-sia, dan jika itu cukup populer, perusahaan tidak takut untuk menggunakannya dua kali. Perusahaan telah merilis edisi ulang “Street Fighter II” dan mengumpulkan game “Mega Man” dan menjualnya dalam koleksi. berita game indonesia

Dengan seri “Resident Evil”, penerbit telah memilih untuk mengubah judul dari bawah ke atas. Dimulai dengan orisinal yang sangat baik, perusahaan telah memperbarui visual dan desain untuk beberapa bab.

“Resident Evil 2” (2019) mengikuti jalan yang sama tetapi dilengkapi dengan peringatan. Bab ini bisa dibilang entri terbaik dalam seri, dan yang menetapkan bar tinggi untuk setiap pembaruan. Capcom tidak bisa hanya memperbarui grafik dan men-tweak kamera, sebuah remake harus secara substansial meningkatkan pengalaman.

Entri ini cukup untuk menghapus rintangan itu. Ini mencapai prestasi dengan memperbarui fokus pada ketakutan sambil juga membuat game lebih mudah diakses oleh audiens modern.

Dengan visual yang ditingkatkan, Capcom R&D Division 1 mempertinggi ketakutan, menjadikan permainan lebih mendalam. Tim bermain menggunakan bayangan dan senter di lorong-lorong gelap untuk membangun suasana dan ketakutan. Zombi bisa menerobos jendela dan merebut pemain atau mereka bisa jatuh dari tangga pegangan tangga. Meskipun sistem kamera gratis, tim berhasil menyembunyikan monster dan memaksimalkan ketakutan.

Elemen lain yang menimbulkan rasa takut adalah kehadiran Tyrant, yang ditabrak pemain di Departemen Kepolisian Kota Raccoon. Ini hampir tidak bisa dihancurkan dan memburu pemain di seluruh kampanye. Ketika memasuki ruangan, pemain harus berlari atau mati. Capcom melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menggunakan suara untuk membangun ketegangan ketika Tyrant berkeliaran di departemen kepolisian. Pemain dapat mendengar langkah kaki yang berdebam di lantai saat monster mencari dua karakter utama, Leon S. Kennedy dan Claire Redfield.

Dua protagonis didukung oleh dua karakter pendukung. Ada Wong yang misterius memiliki peran yang lebih besar ketika dia membantu Leon melalui selokan. Sementara itu, Sherry Birkin adalah seorang gadis yang menyimpan rahasia dan menjadi bangsal Claire. Bagiannya yang melarikan diri dari panti asuhan tidak memiliki zombie, tapi tetap saja itu salah satu aspek paling menakutkan dari permainan. Memperluas peran karakter sekunder ini memecah gameplay dan membantu dengan aliran babak kedua di selokan.

Sejauh gameplay berjalan, ia meminjam kamera over-the-shoulder yang dipopulerkan di “Resident Evil 4” dan menggabungkannya dengan struktur klasik. Pemain harus menghemat amunisi karena langka, sambil juga mengelola inventaris terbatas untuk semua persediaan dan barang yang dibutuhkan untuk menyelesaikan teka-teki. Anugrah keselamatan adalah serangkaian kotak barang yang tersebar di ruangan “aman”. Desain itu telah menjadi bahan pokok dari seri ini dan membangkitkan rasa nostalgia dan kenyamanan bagi penggemar lama.

Untuk keuntungannya, remake “Resident Evil 2” secara mengejutkan setia pada aslinya hingga titik tertentu. Tim itu membuat puzzle dan memodernisasi banyak dari mereka. Banyak yang membutuhkan pemain untuk memeriksa pernak pernik acak sementara yang lain membutuhkan pengamatan cermat.

Yang penting adalah bagaimana tim menangani “Zapping System,” yang merupakan kerutan gameplay inovatif yang membuat “Resident Evil 2” (1998) menjadi ikon. Seperti aslinya, remake harus diputar dua kali. Play-through pertama menunjukkan perspektif satu protagonis sementara run kedua menunjukkan yang lain, menawarkan gambaran lengkap dari narasi.

Keajaiban “Sistem Zapping” adalah bahwa para pemain harus berpikir ke depan. Keputusan dalam satu kampanye mempengaruhi yang kedua, jadi jika Leon mengambil paket keren, itu tidak akan ada untuk Claire dalam kampanyenya. Dalam pembuatan ulang “Resident Evil 2”, tindakan dalam menjalankan pertama sering tidak dilanjutkan ke yang kedua. Jika pemain menaiki jendela seperti Leon, mereka akan tetap terbuka ketika Claire melewati lorong yang sama. Musuh dan beberapa penempatan item juga berubah. Sayangnya, kurangnya konsistensi antara kedua play-through merusak koherensi permainan.

Di sisi lain, kedua kampanye memiliki gaya yang berbeda. Petualangan Leon memiliki lebih sedikit senjata dan menghindari Tyrant lebih mudah dari yang diharapkan. Lari Claire lebih sulit karena dia harus berurusan dengan beberapa senjata dan Tyrant yang tampaknya lebih mahir menggunakan suara untuk menemukannya. Membutuhkan pemain untuk menambahkan sentuhan diam-diam ke bagaimana mereka bermain

Post A Comment